Selasa, 09 Februari 2016

Hai... Hai... semuanya..
Aku balik lagi nih.  Akhirnya ada waktu buat update blogku yang tercinta ini. Gimana kabar kalian? Pasti kalian kangen ya ? Yap, mumpung masih libur kuliah ceritanya. Eh, bukan ceritanya sih, emang kenyataannya. Setiap kali kuliah, aku memang bener-bener gak ada waktu buat main ke blog. Palingan main ke blog tetangga aja buat nyari bahan buat laporan praktikum. Nah, sekarang lagi libur nih, jadi bisa posting di blog ini ya. Yeey..!!
Oke, Langsung aja dahh, udah cukup kata sambutannya. Nanti kalian malah bosen lagi, terus gak jadi baca postinganku, terus kalian pergi ninggalin blog ku ini, terus... hehee. Oke.. oke..
Semuanya berawal saat aku kembali membaca salah satu novel karya Mba Esti Kinasih yang berjudul Jingga dan Senja. Entah kenapa, setelah sekian lama aku kembali kangen dengan novel itu, terlebih novel ke tiganya sampe sekarang belum terbit juga. Rasanya tuh... kesel, penasaran, galau, kangen, sedih pokoknya campur aduk ditambah es jadi es campur terus diminum, eh.
Sebelum dilanjut, di sini pada tahu kan novel itu? jangan-jangan ada yang gak tahu lagi. Buat yang gak tahu, kalian mungkin bisa tanya ke mbah google. Novel itu keren banget deh. Kalian bakalan nyesel kalo gak baca. Intinya, novel ini menceritakan kisah tentang tiga tokoh utamanya yang memiliki nama yang sama yaitu matahari. Matahari senja atau dikenal dengan ARI, Matahari Jingga atau biasa dipanggil ATA dan Jingga Matahari yang dikenal sebagai TARI. Novel tersebut dulunya mau berwujud trilogi jingga dan senja. Novel pertamanya berjudul Jingga dan Senja telah terbit. Kemudian novel ke dua yang berjudul Jingga dalam Elegi menyusul terbit setahun kemudian. Nah, novel ke tiganya yang dicanangkan berjudul Jingga Untuk Matahari belum terbit juga sampe sekarang. Gimana gak penasaran coba? Entah udah berapa tahun para estikinatic bersabar menunggu novel tersebut terbit, tapi sampai sekarang tidak kunjung terbit juga. Namun lewat akun twitternya, ada sebuah angin segar datang dari mba Vina atau mba Vani, hehe aku sedikit lupa namanya, pokoknya orang yang menerima naskah JUM dari mba Esti. Katanya, trilogi Jingga dan Senja bakalan dijadikan Pentalogi dan mba Esti sedang berusaha buat novel yang bagus dan sesuai sama harapan para estikinatic. 
Nah, prolognya udah cukup kali ya. Sebenernya aku di sini mau bahas tentang para pemainnya nih. Jadi, ada kabar bahwa novel tersebut mau dibuat film. Jadi, aku mau ngasih pendapatku tentang artis yang cocok buat menjadi pemeran dalam novel mba Esti yang satu ini. Artis yang akan aku pilih adalah artis dari Indonesia semuanya dan yang masih terlihat remaja. Terutama buat tokoh utamanya nih. Soalnya berdasarkan hasil survey dari berbagai sumber, kebanyakan para estikinatic memilih seorang artis dari Thailad yang bernama Mario maureer mewakili karakter ARI. Iya sih, aku pun setuju akan hal itu, tapi kan hal itu gak mungkin banget. Kalau beneran mau dibuat film, masa kita pake dia buat meranin Ari? Dia kudu belajar bahasa Indonesia dulu gitu? Hadehh, bisa-bisa malah gak jadi lagi. Padahal di Indonesia juga ada artis yang cocok kok, gak perlu jauh-jauh ke Thailand. Oke, langsung aja ya. Ini dia para pemainnya versi aku ya.
1. Matahari Senja atau ARI / Matahari Jingga atau ATA

Giorgino Abraham

2. Jingga Matahari atau TARI


Natasha Wilona
3. Sahabat Tari (Fio)

4. Ridho (Sahabat Ari)

5. Oji (Sahabat Ari)


6. Angga (Pentolan SMA Brawijaya)


7. Bram (Sahabat Angga)

8. Anggita (Sepupu Angga)
9. Vero (Ketua The Scissors)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar